Senario A

Anda baru berpindah ke lokasi yang baru. Persekitarannya sangat berbeza kerana majoriti adalah komuniti Melayu yang agak ‘westernised’ tetapi rata-ratanya akrab di antara satu sama lain. Anda perlu bergaul dengan mereka kerana tugasan yang ada menyebabkan masing-masing sangat memerlukan di antara satu sama lain. Tudung ataupun hijab adalah suatu yang sangat janggal dan mereka semua memandang serong dengan anda yang berpakaian sedemikian. Apa rasa hati anda ?

Senario B

Sebagaimana teman sejawatan yang lain di pejabat, anda telah diwajibkan untuk menghadiri mesyuarat penting jabatan yang dikendalikan oleh bos anda. Dia adalah seorang  Muslim dan merupakan seorang ketua yang tegas dan serius. Mesyuarat yang bermula sejak jam 3 petang nampaknya belum nampak tanda akan berakhir walaupun jam telah menunjukkan pukul jam 6.30 petang. Agenda yang paling penting untuk mesyuarat ini kini mencapai kemuncaknya dan terus dibincangkan dengan penuh penumpuan oleh rakan-rakan sejawatan. Anda gelisah kerana belum lagi bersolat asar sedangkan waktu maghrib semakin hampir. Apa mereka akan kata kalau anda keluar untuk bersolat pada ketika ini?

Senario C

Anda menyertai rakan-rakan mahasiswa yang menginsafi bahawa anak bangsa anda adalah mereka yang perlu disedarkan. Ramai teman-teman sebaya anda yang terlibat dengan gejala yang tidak sihat seperti lepak, berpeleseran antara siswa dan siswi, kurang bermotivasi dan memang jelas tidak berwawasan. Namun mereka pula menganggap anda sebagai ketinggalan zaman, anti-sosial, ber-IQ rendah, pemecah-belah dan pelbagai ejekan dan tohmahan yang lain. Anda rasa tertekan dengan kata-kata mereka. Apa yang akan anda lakukan ?

Janganlah risau dengan apa yang orang kata…

Sebenarnya kita tidak perlu untuk menyebabkan diri kita sangat risau bagaimana orang lain memandang kita tetapi kita harus memberikan fokus bagaimana kita melihat dan menilai diri kita sendiri.

Kalau kita benar-benar meyakini bahawa apa yang kita buat adalah berdasarkan prinsip yang betul, maka kita harus bertegas dengannya. Namun elokkan sekiranya kita cuba untuk menjelaskan kenapa kita membuat sesuatu keputusan atau tindakan kepada mereka yang terlibat sekiranya mereka mahu mendengar atau berbincang dengan cara yang terbuka.

Kalau mereka menolak cara hidup atau amal kebaikan kita yang berlandaskan syariat ini, maka itu pilihan mereka. Kita hanya perlu menyampaikan dengan cara yang terbaik mungkin disamping berdoa supaya Allah membuka hati-hati mereka agar mereka jua diberikan petunjuk.

Jangan pula kita berkompromi dengan meninggalkan sesuatu yang benar ini kerana takut kehilangan kawan atau pun takut digelar sebagai kolot, ekstrimis, anti-sosial dan sebagainya. Kita perlu meletakkan fokus dan mengambil berat terhadap persiapan kita sebelum bertemu Allah swt.

Saidina Umar al-Khattab pernah berkata:

Hisablah diri kamu sebelum kamu dihisab. Timbanglah amalan kamu sebelum kamu ditimbang.(Kitab: Tahzib Madarij al-Salikin).

Rasulullah saw telah bersabda yang bermaksud:

Orang yang pintar ialah orang yang menghitung dirinya serta beramal untuk hari selepas kematian sementara orang yang lemah ialah orang yang mengikut hawa nafsunya serta berangan-angan terhadap Allah dengan angan-angan (yang banyak). (Riwayat al-Tarmizi).

Seorang pecinta kebaikan seharusnya beristiqamah dengan akhlak dan amalan yang baik sehingga kemurnian peribadinya terserlah kepada persekitarannya. Perilakunya yang tegas dengan kebenaran boleh menjadi pintu kepada hidayah Allah swt walaupun beliau mungkin berhadapan dengan rintangan daripada persekitarannya. Kita hanyanya berusaha yang terbaik sedangkan hasilnya adalah ketentuan yang bakal diberikan Allah di satu masa kelak.

Adalah menjadi resam dalam perjuangan hidup bahawa setiap amalan dan seruan kebaikan pasti mendapat tentangan sebagaimana firman Allah swt yang bermaksud:

Dan seperti itulah telah Kami adakan bagi tiap-tiap Nabi, musuh dari orang-orang yang berdosa. Dan cukuplah Rabbmu menjadi pemberi petunjuk dan penolong”. (Surah al-Furqan: ayat 31).

Jadi, kita perlu bersama dengn istiqamah mendidik diri bagi merasai bahawa kita menitik-beratkan pandangan Allah tetapi bukan apa yang orang lain kata terhadap diri kita.

Saudaraku…

  • Teruskanlah perjuangan di mana jua anda berada dan sibukkanlah dirimu dengan amalan yang bermanfaat buat umat ini.
  • Janganlah risau dengan apa yang orang kata tetapi kita harus risau dengan apa yang Allah kata.

Prof. Madya Dr. Zainur Rashid Bin Zainuddin,
Naib Presiden I I-Medik

Blog: Peduli Ummah

* Dr Zainur Rashid juga merupakan AJK ISMA Cawangan Seremban & Perunding Aman Palestin.

Share